Perjalanan di Perdesaan Portugal, Menemukan Tradisi Berabad-Abad

Perjalanan di Perdesaan Portugal, Menemukan Tradisi Berabad-Abad

Taman Nasional Peneda-Gers

Kami menuju Lindoso, di Taman Nasional Peneda-Gers di ujung utara Portugal. Di bagian ini, akomodasi terbatas pada “penginapan lokal” yang ditawarkan oleh penduduk desa yang giat.

Tuan rumah kami, Adèrito, tidak berbicara sedikit pun dalam bahasa Inggris hampir setara dengan pengetahuan kami tentang bahasa Portugis jadi kami berkomunikasi melalui email yang diterjemahkan oleh Google. Jelas tidak ideal.

Satu jam ke utara Porto kami berbelok ke kanan dan meninggalkan pantai. Satu jam lagi dan saat kami mulai bertanya-tanya apakah kami sudah melangkah terlalu jauh, tanda “Selamat Datang di Spanyol” menegaskannya.

Frustrasi, kami memutar mobil dan berjalan kembali di sepanjang jalan kami datang, mencari tempat yang menyajikan FOOD COFFEE. Akhirnya, kami melihat Café Mó. Meskipun terlihat sepi, kami menghentikan mobil dan berjalan-jalan. Di sudut, kami menemukan beberapa pria duduk di tempat teduh minum bir.

“Halo. Kami sedang mencari Adèrito.”

Tuan rumah kami menyarankan jika kami tersesat untuk bertanya kepada seseorang, yang mungkin berhasil jika kami berbicara bahasa Portugis. Terlihat jelas dari tatapan kosong di wajah pria-pria ini bahwa diperlukan pendekatan yang berbeda.

Saya mengeluarkan ponsel saya dan menunjukkan kepada mereka nama Adèrito. Penny turun dan diskusi animasi dimulai. Tampaknya setiap orang memiliki pandangan yang berbeda tentang kemungkinan keberadaan tuan rumah kita.

Menunggu Adrito

Saat seorang pria menunjuk ke arah sekelompok rumah yang terletak di lereng bukit di seberang jalan, yang lain mengambil ponselnya dari saku baju terusan dan mulai memutar nomor. Sementara itu, pemilik tempat itu muncul, mengeringkan tangannya di atas celemek dan menambahkan pendapatnya tentang di mana tuan rumah kami berada.

Pria dengan telepon mengangkat tangan. Ada jeda saat kami semua menunggu Adèrito menjawab. Dia tidak.

Diskusi berlanjut sampai wanita itu menoleh ke arah kami. “Jangan khawatir,” katanya, “dia akan pergi mencari Adèrito.” Atau kata-kata untuk efek itu. Pria yang lebih muda melompat ke atas sepeda motor, helm tersampir di satu tangan, melaju cepat melintasi jalan dan menghilang di jalur sempit di tengah awan debu. Sekali lagi, kami menunggu.

Tak lama kami mendengar suara sepeda kembali. Penunggang penyelamat kami meluncur di tikungan di bagian atas jalur lalu meluncur ke samping untuk berhenti dan memberi isyarat agar kami mengikutinya. Kami ragu. Yang lain mendesak kita.

Kehidupan Pedesaan di Parada

Baik Parada maupun Lindoso berada di wilayah Alto Minho Portugal, di dalam taman nasional. Parada adalah kumpulan sekitar 50 rumah bangunan batu tradisional dengan ubin terakota merah yang terletak di lereng bukit. Tapi ini bukan koleksi yang dipesan; itu adalah campuran bentuk dan ukuran yang dijejalkan untuk tunduk saat komunitas tumbuh.

Sebuah jalan sempit berliku melewati desa. Hampir tidak cukup lebar untuk kendaraan, jalurnya sama dengan rute stok jalan. Setiap pagi penduduk desa berjalan kaki beberapa ekor domba atau sapi di sepanjang jalan ke padang rumput di pinggir kota.

Peluit pelan para petani dan derak kuku di atas batu mengumumkan bahwa mereka akan datang. Ada ritme kehidupan di pedesaan Parada.

Tradisi berabad-abad telah berubah sedikit; kebun yang dirawat dengan baik menghasilkan sayuran sesuai musim, rumah cuci komunal dibangun pada tahun 1904 masih digunakan, dan Anda bahkan mungkin melihat sekelompok lembu sedang mengangkut gerobak kayu tua.

Agama tetap menjadi bagian penting dari kehidupan di sini; St. Antonius kelahiran Portugis dihormati dan gambarnya tergantung di atas pintu masuk ke banyak rumah di desa Situs Slot Online.

Café Mó In Parada

Tidak ada toko di Parada selain Café Mó. Jika Anda tiba tanpa persediaan, itu satu-satunya tempat untuk makan. Café Mó juga berfungsi sebagai semacam pusat komunitas di mana penduduk setempat berkumpul untuk berbagi makanan dan bertemu dengan teman-teman.

Hampir setiap malam tempat itu penuh hingga meluap. Orang-orang memanggil salam di seberang ruangan, sekelompok pria bermain kartu dan minum Vinho Verde lokal, dan orang tua bertukar berita saat anak-anak mereka berlomba di antara meja. Rasanya seperti pesta dan pendatang baru disambut.

Menu di Café Mó sederhana daging atau ikan. Pilihan mana pun didahului oleh sepiring daging yang diawetkan, zaitun, minyak zaitun, dan roti yang lezat.

Hidangan dagingnya adalah hidangan tradisional Portugis Bife com Ovo a Cavalo secara harfiah telur ditunggangi di atas steak panggang. Itu datang dengan nasi, kacang-kacangan, kentang goreng, salad, dan keju leleh. Cukuplah untuk mengatakan tidak ada yang meninggalkan Café Mó lapar.

Lumbung Pedesaan Portugal

Kami datang ke wilayah Alto Minho untuk mencari lumbung batu abad ke-18 dan 19 espigueiros. Bangunan kecil yang ditinggikan digunakan untuk mengeringkan dan menyimpan jagung.

Kolom batu rendah, ditutup untuk mencegah hewan pengerat, menopang lempengan granit persegi panjang. Di atas pelat, dinding vertikal dari kayu atau batu memiliki celah sempit untuk memfasilitasi aliran udara.

Atap batu bernada sering diatapi salib – doa diam untuk perlindungan biji-bijian. Kelompok-kelompok lumbung komunal, pada pandangan pertama, seperti kuburan mini-mausoleum.

Lindoso memiliki koleksi lumbung terbesar, meskipun dapat ditemukan di sebagian besar desa setempat.